BAHAYA DIET DISOSTER PADA REMAJA


Sebagai mahasiswa pasti kita pernah mengalami eating disoster atau diet disoster, terkadang kita mengalami susah makan, mual saat makan dan gejala yang lainnya. Namun hati-hati hal tersebut merupakan gejala dari eating disoster. Gangguan makan biasanya berkembang selama masa remaja atau dewasa awal.
Namun, mereka bisa mulai di masa kecil. Biasnya wanita jauh lebih rentan, ketimbang dari laki-laki terpaut perbedaanya 5-15%. Gangguan makan pada anak-anak dan remaja dapat menyebabkan sejumlah masalah fisik yang serius bahkan kematian. 
Seperti kasus yang terjadi di Perum Jati Putra Cibunar, Garut (10/02/15) seorang remaja putri berumur 19 tahun mengalami gangguan makan selama beberapa hari ia merasa tak enak makan, seketika ia memaksakan untuk makan lalu ia merasa mual dan muntah-muntah setelah itu ia minum obat dan di istirahatkan, setelah 15 menit kemudian ibunya memanggil dan ia ditemukan sudah tak bernyawa. Oleh karena itu, kita harus mengetahui apa itu eating disoster beserta bahayanya.
Terdapat tiga jenis gangguan makan, yaitu:
Anorexia, suatu kondisi di mana seorang anak menolak untuk makan cukup kalori, keluar dari ketakutan yang intens dan irasional menjadi lemak.
Menurut Institut Nasional Kesehatan Mental, sekitar satu dari setiap 25 anak perempuan akan memiliki anoreksia dalam hidup mereka. Kebanyakan akan menyangkal bahwa mereka memiliki gangguan makan. Gejala anoreksia meliputi:
kecemasan, depresi, perfeksionisme, atau menjadi sangat kritis terhadap diri sendiri
diet bahkan ketika seseorang kurus
berlebihan atau kompulsif berolahraga
intens takut menjadi gemuk,
menstruasi yang menjadi jarang atau berhenti
cepat merasa berat, dan orang tersebut mencoba menyembunyikan dengan pakaian longgar
kebiasaan makan yang aneh, seperti menghindari makanan, makan secara rahasia, mengawasi setiap gigitan makanan, atau hanya makan makanan tertentu dalam jumlah kecil
tidak biasa minat dalam makanan
Anoreksia dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan yang serius. Permasalahan tersebut meliputi:
kerusakan organ utama, terutama otak, jantung dan ginjal
denyut jantung tidak teratur
menurunkan tekanan darah, denyut nadi, suhu tubuh , dan tingkat pernapasan
sensitivitas terhadap dingin
penipisan tulang
Anoreksia berakibat fatal pada sekitar satu dari setiap 10 kasus. Penyebab paling umum kematian termasuk serangan jantung, ketidakseimbangan elektrolit, dan bunuh diri.
Bulimia, suatu kondisi di mana seorang anak terlalu overeats (bingeing)dan kemudian melakukan pembersihan makanan dengan muntah atau menggunakan obat pencahar untuk mencegah kenaikan berat badan.
Seperti anak-anak dan remaja dengan anoreksia, bulimia juga takut berat badan dan merasa sangat bahagia dengan tubuh mereka. Mereka berulang kali akan makan terlalu banyak makanan dalam waktu singkat. Seringkali anak atau remaja kehilangan kontrol. Merasa jijik dan malu setelah makan berlebihan, remaja dengan bulimia mencoba untuk mencegah kenaikan berat badan dengan menginduksi muntah atau menggunakan obat pencahar, pil diet, diuretik, atau enema. Setelah membersihkan makanan, mereka merasa lega.
Orang dengan bulimia biasanya berfluktuasi dalam kisaran berat badan normal, meskipun mereka mungkin kelebihan berat badan juga. Sebanyak satu dari setiap 25 wanita akan memiliki bulimia dalam hidup mereka. Gejala bulimia meliputi:
menyalahgunakan obat pencahar dan perawatan lainnya untuk mencegah kenaikan berat badan
kegelisahan
bingeing pada sejumlah besar makanan
makan secara rahasia atau memiliki kebiasaan makan yang tidak biasa
berlebihan latihan
penekanan yang berlebihan pada penampilan fisik
teratur menghabiskan waktu di kamar mandi setelah makan
menggunakan jari untuk merangsang muntah
tidak biasa minat dalam makanan
muntah setelah makan
Komplikasi bisa serius. Perut asam dari muntah kronis dapat menyebabkan:
kerusakan enamel gigi
radang kerongkongan
pembengkakan kelenjar ludah di pipi
Selain itu, bulimia juga dapat menurunkan kadar potasium. Hal ini dapat menyebabkan hal yang berbahaya, ritme jantung menjadi abnormal.
EDNOS – eating disorders not otherwise specified, gangguan makan lain yang tidak ditetapkan. Yang memasukkan beberapa variasi gangguan makan. Kebanyakannya adalah mirip dengan anoreksia atau bulimia tetapi dengan karakter yang berbeda sedikit. Binge-eating disorder, yang menerima peningkatan dalam jumlah penelitian dan perhatian media dalam beberapa tahun kebelakangan ini adalah salah satu tipe EDNOS (APA, 2005).
Faktor-faktor Penyebab Gangguan Makan
Berbagai faktor saling berkaitan dalam menyebabkan gangguan makan
Faktor sosiokultural, Tekanan yang berlebihan pada wanita muda untuk mencapai standar khusus yang tidak realistis
Faktor psikososial
Diet yang kaku atau sangat membatasi dapat mengakibatkan berkurangnya kontrol yang diikuti dengan pelanggaran diet dan menghasilkan makan berlebihan yang bersifat bulimik
Ketidakpuasan pada tubuh memicu dilakukannya cara-cara yang tidak sehat untuk mencapai berat badan yang diinginkan
Faktor kognitif
kurang memiliki kontrol atas berbagai aspek kehidupan lain selain diet
psikologis untuk kesempurnaan dan kecenderungan untuk berpikir secara dikotomis atau ‘hitam-putih’ (semua atau tidak sama sekali)
Faktor psikodinamika, Kesulitan berpisah dari keluarga dan membangun identitas individual
Faktor keluarga
Keluarga dari pasien gangguan makan sering kali memiliki karakteristik yang sama yaitu adanya konflik, kurangnya kedekatan dan pengasuhan, serta gagal dalam membangun kemandirian dan otonomi pada diri anak perempuan mereka
Dari perspektif sistem keluarga, gangguan makan pada anak perempuan dapat memberi keseimbangan pada keluarga yang disfungsional dengan mengalihkan perhatian dari masalah keluarga atau pun masalah pernikahan
Faktor biologis
Ketidakseimbangan yang mungkin terjadi pada sistem neurotransmiter di otak yang mengatur mood dan nafsu makan
Kemungkinan pengaruh genetis
Penanganan yang dapat dilakukan
Dikatakan Wolfe & Mash (2006:493-498)  bahwa penanganan kelainan ini memerlukan kerjasama team seperti psikiatri, konselor dan juga dokter. Sering kali sulit ditangani tapi tersedia beberapa pendekatan terapeutik
Penanganan biomedis
perawatan di rumah sakit mungkin diperlukan untuk membantu pasien anoreksia mencapai berat badan yang sehat atau pasien bulimia mengatasi siklus makan berlebih lalu mengeluarkannya dalam kasus dimana terapi rawat jalan telah gagal
Pengobatan antidepresan dapat digunakan untuk mengatur napsu makan dengan mengubah proses kimia pada otak atau untuk melepaskan depresi yang mendasari
Psikoterapi, Terapi psikodinamika bertujuan untuk mengeksplorasi dan menyelesaikan konflik psikologis yang ada.
Terapi behavioral kognitif (CBT)
Untuk membantu individu dengan gangguan makan mengalahkan pikiran dan keyakinan yang self-defeating serta mengembangkan kebiasaan makan dan pola berpikir yang lebih sehat
Modifikasi perilaku membantu pasien anoreksia yang dirawat di rumah sakit untuk meningkatkan berat badan dengan memberi hadiah yang diinginkan untuk perilaku makan yang tepat
Pemaparan terhadap pemecahan respon membantu individu bulimia untuk menoleransi memakan makanan yang menurut mereka dilarang tanpa makan berlebihan dan mengeluarkannya
Terapi Interpersonal (IPT), Menekankan pada penyelesaian masalah interpersonal dengan keyakinan bahwa fungsi interpersonal yang semakin efektif akan menghasilkan kebisaaan dan sikap makan yang lebih sehat
Terapi keluarga, Dapat digunakan untuk mengatasi konflik keluarga dan meningkatkan komunikasi diantara anggota keluarga
Untuk membangkitkan kesadaran klien dan membutuhkan waktu yang tidak sebentar, tetapi usaha tersebut harus terus dilakukan secara bertahap sehingga yang bersangkutan dapat beradaptasi dan merasa nyaman dengan perubahan tersebut sampai sepenuhnya klien dapat mengontrol perilaku makan.
Sebagai seorang remaja yang masih tumbuh kita harus mengenal dan memahami bahaya diet disaster sehingga kita bisa terhindar dari hal tersebut.
Penulis: Aftah Fauzan

BAHAYA DIET DISOSTER PADA REMAJA BAHAYA DIET DISOSTER PADA REMAJA Reviewed by Periscope 14 on November 14, 2016 Rating: 5

Tidak ada komentar

Post AD

home ads